• Rabu, 5 Oktober 2022

Selama 10 Bulan Irak Tanpa Pemerintahan Terpilih, Ini Tuntutan Muqtada al-Sadar!

- Senin, 8 Agustus 2022 | 21:00 WIB
Irak 10 bulan tanpa adanya pemerintahan terpilih, Muqtada Al-Sadar tuntut pembubaran parlemen dan pemilihan dari awal. (PublicDomainPictures/Pixabay.com)
Irak 10 bulan tanpa adanya pemerintahan terpilih, Muqtada Al-Sadar tuntut pembubaran parlemen dan pemilihan dari awal. (PublicDomainPictures/Pixabay.com)

SILANEW - Irak selama 10 bulan tanpa adanya pemerintahan terpilih, Muqtada Al-Sadar menuntut untuk melakukan pembubaran parlemen dan melakukan pemilihan dari awal.

Cendekiawan Muslim populis Irak, Muqtada Al-Sadr, mendesak para pendukungnya untuk melanjutkan aksi duduk mereka di dalam parlemen nasional di Baghdad sampai tuntutan mereka dipenuhi.

Pernyataan tersebut, yang disampaikan oleh pemimpin Muslim Syiah, dalam pidato yang disiarkan televisi dari Najaf pada Rabu (3/8), dapat memperpanjang kebuntuan politik yang telah membuat Irak tanpa pemerintahan terpilih selama hampir 10 bulan.

Baca Juga: Sempat di Mention Sandiaga Uno, Jovan Akhirnya Benar-benar Bisa Bertemu Jokowi. Ini yang di Minta!

Ribuan pengikut Al-Sadr menyerbu zona hijau yang dibentengi di Baghdad, yang menampung gedung-gedung pemerintah dan misi asing, akhir pekan lalu, dan mengambil alih gedung parlemen yang kosong untuk melakukan aksi duduk yang terus berlanjut.

Pendukung Al-Sadr telah mendirikan sebuah perkemahan dengan tenda dan warung makan di sekitar parlemen.

Langkah tersebut merupakan tanggapan terhadap upaya saingan Muslim Syiahnya, yang banyak di antaranya dekat dengan Iran, terutama kerangka koordinasi yang didukung Iran untuk membentuk pemerintahan dengan calon perdana menteri yang tidak disetujui oleh Al-Sadr.

Baca Juga: Menag Sambut 237 Petugas Haji Daker Mekkah Saat Kembali ke Tanah Air

Al-Sadr memenangkan jumlah kursi terbesar di parlemen dalam pemilihan Oktober 2021, tetapi gagal membentuk pemerintahan yang akan mengecualikan saingannya yang didukung Iran.

Halaman:

Editor: Yulyanto

Sumber: Al Jazeera

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X