• Jumat, 22 September 2023

Digitalisasi Terintegrasi Hasilkan Cost Optimization Pertamina Hingga US$ 3,27 Miliar!

- Kamis, 8 Juni 2023 | 16:57 WIB
Media Briefing Pertamina di Jakarta, Selasa (6/6). (Pertamina)
Media Briefing Pertamina di Jakarta, Selasa (6/6). (Pertamina)

SILANEWS- Tahun 2022 menjadi rekam jejak positif bagi PT Pertamina (Persero). Kinerja keuangan dan operasional makin moncer serta kian cemerlang, yang didukung oleh kegiatan digitalisasi terintegrasi dari hulu hingga hilir yang mampu menghasilkan cost optimization sampai US$ 3,273 Juta selama periode 2021-2022.

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengungkapkan, Pertamina Group memiliki banyak anak perusahaan dan afiliasi, sehingga digitalisasi menjadi peran kunci untuk mengelolanya secara terintegrasi.

Pada periode 2022, dengan pemanfaatan teknologi, sektor hulu Pertamina mampu meningkatkan lifting migas sebesar 15% dan produksi migas hingga 8%.

Baca Juga: Untuk Referensi, Buku Sejarah Pulau Onrust dan Sekitarnya Diluncurkan

Kami memiliki sekitar 65 blok dengan 27 ribu sumur yang harus dimonitor setiap hari. Tidak mungkin kalau tidak dilakukan secara digitalisasi yang terintegrasi dari hulu ke hilir,” kata Nicke dalam Media Briefing Pertamina di Jakarta, Selasa (6/6).

Di lini bisnis pengolahan, Pertamina juga mampu meningkatkan kenaikan intake sebesar 6% dan yield valuable 2%. Dengan digitalisasi,  dapat dilakukan predictive maintenance untuk mencegah unplanned shutdown dan pemeliharaan kilang makin optimal. 

Baca Juga: Kegiatan Indonesia Expo dan Forum 2023, Sekda Aceh dan Dirjen PUM Kunjungi Anjungan Aceh di TMII - Jakarta

“Kami harus memastikan kilang beroperasi sesuai rencana. Dari database dan artificial intelligent kami dapat mengetahui jika ada kerusakan pada kilang,” ujarnya.

Di sektor hilir, khususnya digitalisasi SPBU Pertamina menerapkan minimum inventory stok BBM tanpa mengurangi ketersediaan produk BBM untuk masyarakat. Hal ini sangat membantu dalam pengelolaan keuangan.

“Sepanjang kami jaga dan monitor betul agar tidak terjadi kelangkaan, sehingga uang yang tersimpan dalam inventory dapat dikurangi. Kami atur betul inventory setiap SPBU seperti apa,” tambahnya. 

Baca Juga: PT Nindya Karya Resmi Lantik Direktur Dana Pensiun Nindya Karya

Nicke menambahkan digitalisasi juga berhasil mengurangi losses dan penyalahgunaan BBM dan LPG bersubsidi. Dengan data, pihaknya dapat memitigasi terjadinya penyelewengan sehingga akan lebih mudah diatasi.

Digitalisasi, menurut Nicke, saat ini dapat mengubah operatingmodel atau cara bekerja, yang akhirnya dapat memberikan valuedalam bentuk cost optimization yang meliputi cost efficiencycost avoidance, dan revenue enhancement.

“Tiga hal ini pada dua tahun terakhir, 2021 dan 2022, nilainya mencapai  US$3,27 miliar. Cost optimization ini menjadi penyumbang terbesar dari peningkatan kinerja Pertamina untuk tahun 2022,” katanya.

Halaman:

Editor: Amril Taufik Gobel

Sumber: Pertamina

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X