• Rabu, 10 Agustus 2022

Terkait Turbin Gas, Kanselir Jerman Salahkan Rusia dalam Masalah Energi

- Kamis, 4 Agustus 2022 | 16:37 WIB
Ilustrasi krisis energi (pixabay/analogicus)
Ilustrasi krisis energi (pixabay/analogicus)

SILANEWS-Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan Rusia tidak memiliki alasan untuk menahan kembalinya turbin gas untuk pipa Nord Stream 1 yang dilayani di Kanada, tetapi sejak itu terdampar di Jerman dalam kebuntuan energi yang meningkat.

Berdiri di samping turbin pada kunjungan pabrik ke Siemens Energy di Muelheim an der Ruhr, Scholz mengatakan pada hari Rabu (3/8/2022) bahwa turbin itu beroperasi penuh dan dapat dikirim kembali ke Rusia kapan saja – asalkan Moskow bersedia mengambilnya kembali.

Nasib turbin sepanjang 12 meter telah diawasi dengan ketat ketika pemerintah Eropa menuduh Rusia membatasi pasokan gas dengan dalih palsu sebagai pembalasan atas sanksi Barat setelah invasi ke Ukraina pada Februari.

Baca Juga: Capai 79,6 Persen pada Juli 2022, Turki Dilanda Inflasi Tertinggi Sejak 24 Tahun Terakhir !

Moskow membantah melakukannya dan menyebut masalah dengan turbin sebagai alasan aliran gas yang lebih rendah melalui Nord Stream 1, yang telah dipotong hingga 20 persen dari kapasitas.

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, menolak pernyataan Scholz pada hari Rabu, menyalahkan kurangnya dokumentasi yang mengonfirmasi bahwa unit tersebut “tidak terpengaruh oleh sanksi” karena menahan pengembalian turbin ke Rusia.

Dia juga menggantungkan prospek Eropa menerima gas melalui pipa Nord Stream 2, sebuah proyek yang dipimpin Moskow yang diblokir oleh Barat ketika Rusia mengirim pasukan ke Ukraina.

Baca Juga: Nindya Karya Selenggarakan Focus Group Discussion Berkolaborasi Dengan Jamdatun Kejaksaan Republik Indonesia

Pergerakan turbin telah diselimuti kerahasiaan dan keberadaannya tidak diketahui sampai Selasa malam ketika kunjungan rektor ke Siemens Energy diumumkan.

Halaman:

Editor: Amril Taufik Gobel

Sumber: Al Jazeera

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X